22nd September 2014

cewek-bugil-naik-becakDi Riau, yang namanya becak berbeda dengan becak di Jawa. Kalau di Riau, becak ditarik dari depan. Jadi si abang becak ada di depan sementara penumpangnya duduk di belakang.

Para abang becak di sana telah mengenal 1 daerah yang konon katanya sangat angker. Jarang ada orang yang mau melewati daerah tersebut, apalagi kalau sudah lewat pukul 21.00. Suasananya yang sepi serta hanya terdengar lolongan anjing yang kedinginan membuat daerah tersebut semakin terlihat angker.

Pada suatu ketika, ada seorang abang becak yang baru pulang mengantarkan penumpang. Entah bagaimana ceritana, ketika dia mau melewati jalan yang sama seperti biasanya, ternyata jalannya ditutup karena ada orang yang punya hajat (kondangan). Akhirnya dengan terpaksa dia pun melewati jalan yang dikenal sangat angker tersebut.

Ketika ditengan perjalanan pulang, tiba-tiba dia dikejutkan oleh seorang gadis muda yang sangat cantik berpakaian putih dengan wajah sedikit pucat serta berambut panjang sepinggang, ditambah lagi sanga gadis cantik tersebut berbau sangat wangi bak habis mandi kembang. Sang gadis cantik itu menghentikan becaknya. Si abang becak yang ketakutan akhirnya mau tak mau menghentikan becaknya. Sang gadis cantik tersebut ternyata minta diantarkan ke ujung jalan. Karena sangat takut, akhirnya si abang becak hanya diam tanpa berkomentar ketika sang gadis cantik naik becaknya tanpa menunggu si abang becak mempersilahkannya.

Dengan perasaan yang sangat takut setengah mati, akhirnya si abang becak menarik becaknya dengan sekuat tenaga dan sekencang mungkin. Begitu sampai di ujung jalan, si abang merasa kalau becaknya terasa enteng seperti tidak ada penumpangnya. Mampus deh gw!! Lalu dia menengok ke belakang…

…NAH LHO!!! Gadis tersebut ngilang!!! Si abang makin ketakutan…

Besok malamnya lagi, entah bagaimana, si abang becak terpaksa lewat jalan yang angker itu lagi. Di sana biasanya kalau ada acara hajatan (kondangan) sampai tujuh hari tujuh malam. Dan sekali lagi apes betul ketemu dengan gadis yang semalam. Sama seperti kejadian kemarin, si gadis cantik tersebut minta diantar ke ujung jalan. Si abang yang sudah ketakutan karena peristiwa kemarin malam, makin ngebut membawa becaknya. “Semoga saja gw gak diapa-apain”, batinnya.

Akhirnya… Pas lagi ngebut-ngebutnya dia mengayuh becak, tiba-tiba gadis tersebut menepuk bahu si abang becak. Si abang pun kaget setengah mati, hampir saja dia loncat dari becaknya!! Begitu dia berhenti dan melihat kebelakang… Si gadis cantik berkata, “Bang, bawa becaknya pelan-pelan saja, entar saya jatuh lagi lho… kaya kemarin! Liat nih jidat saya masih lecet gara-gara kemarin jatuh dari becak abang!!”

Akhirnya… si abang becak merasa benar-benar lega. Ternyata tuh cewek bukan setan!, pikir abang becak.

“Maaf ya neng, saya kira eneng setan!” kata si abang.

Si gadis jawab, “Ya udah bang kali ini saya maafin, tapi lain kali jangan ngebut-ngebut ya! Mana punggung udah bolong… jidat lecet lagi! Biar saya setan, saya juga bawa duit kali, udah gak jaman bayar pake daun bang! saya naik becak bukannya karena gak bisa terbang, tapi takut rambut saya rusak! Kaya’ gak tau orang mau kondangan apa??! Ya udah nih duitnya! Ambil saja kembaliannya…”

Si abang becak langsung jatuh pingsan di tempat.